Thursday, June 23, 2011

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 33

Pagi ahad yang sungguh indah.

Usai solat subuh Darwisya segera membantu ibunya menyediakan sarapan pagi. Ibu memilih untuk menyediakan hidangan bihun goreng. Darwisya pula memilih untuk membancuh seteko kopi panas. Sudah menjadi resam di rumah mereka, tidak sah sarapan pagi tanpa secawan kopi.

Siap bersarapan bersama ibu dan adik-adik, Darwisya melangkah keluar pintu rumahnya. Udara pagi yang segar dan nyaman dihirup nikmat. Nyamannya udara yang belum lagi tercemar dengan kesibukan kota yang bakal bermula tatkala matahari menjengahkan cahayanya nanti. Pagi ahad itu, Darwisya berkira-kira untuk tidak mahu ke mana-mana. Baru seminggu mula bekerja, cuti hujung minggu ini dirasakan adalah saat terbaik untuk dia berehat bersama ibu dan adik-adiknya.

"Assalamualaikum," Laung satu suara dari arah pintu masuk beranda rumahnya. Lamunan Darwisya terhenti.

"Waalaikumussalam. Ye bang...ada apa?" Di lihat lelaki yang sama untuk kali ke tiga bertandang ke rumahnya. Lelaki itu memegang sejambak bunga mawar merah bersulam putih yang digubah berbeza dengan jambangan sebelumnya. Yang ini nampak lebih menarik. Gubahannya lebih rapi dan segar.

Kenapa bunga ini lagi?
Kenapa dua warna ini pilihan si pemberi?
Siapa dia?

"Macam biasa lah. Cik, tandatangan sini," Pinta lelaki itu. Ruangan tandatangan pada buku yang disuakan ke arah Darwisya segera dipenuhkan.

Jambangan bunga kini bertukar tangan. Haruman bunga mawar segar itu menusuk rongga hidungnya. Matanya spontan dipejam erat. Wajah Hakimi tiba-tiba menerjah ruangan mindanya. Lelaki itu bagaikan sedang tersenyum penuh makna kepadanya. Satu perasaan indah menyelinap masuk ke setiap rongga tubuhnya.


Kad berwarna emas yang terselit dicelah jambangan bunga lantas dibaca.

Sya, 
Putih lambang suci,merah lambang sejati.
Bukan begitu Sya?
Daripada,Putera cinta hatimu, Ammar Hakimi

Untuk kali ke tiga dia menerima jambangan mawar merah putih daripada pengirim yang sama, kad ucapan bertulis tangan yang sama, dan mungkin juga dari kedai bunga yang sama kerana penghantar bunga juga adalah orang yang sama. Kali pertama menerima jambangan indah itu, Darwisya biarkan sepi. Kali kedua juga  begitu.Namun,masuk kali ketiga ini, Darwisya jadi tidak keruan. Dia mula ingin mengambil tahu.

"Bu, kenapa Ammar Hakimi selalu hantar bunga?" Tanya Darwisya pada ibunya.

"Dia sayang kakak. Kakak pun sama. Cuma kakak tak ingat dia. Mungkin dia sedang usaha nak kembalikan memori kakak pada dia." Jelas Mak Cik Jamilah. Darwisya mengerutkan dahinya. Dia tahu, Hakimi adalah lelaki yang kerap kali melawatnya ketika di awal-awal dia ditimpa musibah besar itu. Dia juga sedar, lelaki ini sudah lama tidak muncul dilayar matanya. Dia juga ingin sekali bertanya kepada empunya diri, mengapa lelaki itu menjauh pergi secara tiba-tiba. Seingat Darwisya, kali terakhir Hakimi menjenguknya ialah sebelum dia jatuh pengsan akibat stress ketika dalam usaha mengingati kisah lama. Itupun dua bulan yang lalu.

Entah apa khabar lelaki itu sekarang. Bukankah dia jauh di negeri Pulau Pinang. Apakah makna kiriman bunga yang tidak henti-henti ini? terlalu banyak persoalan di minda Darwisya.

Dia tahu anaknya runsing. Dia juga tahu, Hakimi mengharapkan sesuatu daripada semua usahanya. Doa ibu yang lahir dari hati kudus wanita tua itu segera terdetik.

'Ya Allah...permudahkan urusan anakku Ya Allah...' Bisik hati kecil seorang ibu.

Darwisya berlalu masuk ke dalam rumahnya. Jambangan itu dibawa ke dapur, lalu disusun molek ke dalam sebuah pasu jernih yang berisi air. Terasa sayang pula rasanya jambangan indah itu dibiarkan kering begitu sahaja. Lama bunga-bunga itu direnungnya. Melihat jambangan bunga yang cantik itu menenangkan hatinya. Entah mengapa dia berasa begitu bahagia.

'Cantiknya...' Desis hati Darwisya.

Ada sesuatu yang berbeza
 
Saat ku lihat senyum manis mu
Ada sesuatu yang tak bisa ku ungkapkan
Saat ku bertemu dengan dirimu
Satu keinginan terpendam di hati
Lagu itu sedang diputarkan dicorong radio di dapur rumah Darwisya. Entah mengapa bait-bait lirik itu menyentuh hati Darwisya.

Ya..Ada sesuatu yang terlalu dalam dirasakan dalam hatinya saat membayangkan wajah Ammar Hakimi. Lelaki itu hanya dikenali dalam diari usangnya. Namun, mendengar nama itu sudah cukup menggetarkan hatinya tanpa sebab. Ada sesuatu yang tidak mampu diungkapkan. Malah, Darwisya sendiri tidak faham. Rasa itu begitu tulus lahir dari hatinya.

Nada dering berlagu 21 Guns bermain di telefon bimbitnya.

"PUTERA"


Lama sudah panggilan dari 'putera' tidak diterima Darwisya. Sudah 2 bulan. Panggilan itu dijawab segera tanpa sempat nada dering itu habis.

"Assalamualaikum Ammar Hakimi. Kenapa awak bagi bunga?" Tanpa sempat salam yang diucap disambut Hakimi, Darwisya sudah melontarkan soalan.

"Waalaikumussalam Sya. Eh, tak sempat apa-apa lagi Sya dah tanya. Baru Kimi nak tanya, Sya ada dapat bunga tak?" Tanya Hakimi. Sengaja Hakimi bertanya begitu.

"Dah kali ke tiga. Buat apa semua ni Kimi? Sya tak faham," Tanpa sedar, Darwisya menggunakan kata ganti diri 'Sya' dan 'Kimi' yang sudah lama tidak digunakan. Sama seperti dulu.

Hati  Hakimi berulit bahagia. Bagaikan mahu tumpah air matanya saat mendengar kata ganti nama itu. Sebak hatinya. Memori-memori lama berulang tayang dimata hatinya.

"Hakimi! Hello..are u there?" Darwisya sedikit menjerit apabila sudah berkali-kali dia memanggil lelaki itu, namun, corong pembesar suara telefon bimbit bagaikan tidak berfungsi. Tiada jawapan.

Hakimi tersedar dari lamunan.

"Ya sayang. Kimi ada..." Jawab Hakimi.

"Kenapa panggil sayang? Siapa sayang kamu?" Darwisya rimas.

"Sya lah. em...tak pelah. Sya belum ingat Kimi lagi tu." Kecewa dirasakan Hakimi. Namun, dia tekad, perjuangan harus diteruskan. Dia tahu, dia pasti berjaya. Doa-doa harapan berlagu dihatinya. Dia tahu Allah mendengar permintaannya. Semoga Allah memakbulkannya.



bersambung...

Tuesday, June 21, 2011

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 32

Alhamdulillah. Setelah seminggu Aina merisik khabar Darwisya Qaisara, gadis itu nekad memulakan tugas kembali di Aswad Berhad. Atas permintaan Aina Zulaikha kepada papanya, pemilik Aswad Berhad, Darwisya ditugaskan semula bekerja di posisi yang sama seperti sebelumnya. Aina punya agenda tersendiri kali ini. Jika Aina membiarkan Darwisya jauh dari pantauannya, dia khuatir suaminya akan mengambil kesempatan ke atas Darwisya. Dia juga tekad kali ini, perkahwinan antara dia dan Zarif harus dipertahankan.

Ya.. memang harus dipertahankan. Demi bayi yang dikandung ini. nasib si anak harus diperjuangkan. Dulu memang Dira, anak kecil berusia setahun itu bukan anak kandung Zarif. Tapi kini benih yang membesar dalam rahimnya saat ini adalah darah daging Zarif Asyraf. Dia rela janin kecil itu membesar dalam rahimnya itu atas alasan Zarif sudahpun sudi menerima dirinya seadanya.

Ya. Zarif benar-benar berbeza dua bulan lepas. Zarif seolah miliknya sepenuh jiwa dan raga. Perhatian Zarif tertumpah hanya pada Aina seorang. Lantaran, si anak kecil Adira turut terasa tempias bahagia. Si kecil itu disayangi Zarif, ditatang bagai minyak yang penuh oleh si ayah. Tidak lagi  dipandang sepi.

Namun itu cuma seketika. Pertemuan antara Darwisya dan Zarif di pantai dua bulan lalu memekarkan kembali cinta Zarif Asyraf. Suaminya kembali kepada asal. Kembali kepada suasana di awal mendung perkahwinannya. Suaminya lebih banyak termenung dan senyum sendiri. Aina tahu, dalam hati dan minda Zarif ada Darwisya Qaisara. Ada gadis itu.

------

'Apa khabar Sya di sana?' hati Kimi dilanda persoalan. Setiap kali tubuhnya direbahkan di katil. Mindanya berputar ligat mengingatkan kekasih hati yang dibiar sepi di selatan tanah air. Bukan Kimi tak rindu. Mahu sahaja dia terbang ke rumah Darwisya dan dipeluk cium gadis pujaan hatinya itu. Namun, akalnya kerap kali berkata 'tidak'. Kimi tahu, Darwisya harus diberi ruang. Gadis itu akan semakin parah jika terlalu diberi tekanan untuk mengingat semula. Kimi ingat pesan doktor. Gadis itu hanya diperhatikan dari jauh. Khabar berita gadis itu hanya diketahui dari orang-orang terdekat Darwisya, samada ibu atau adik-adiknya.

Kimi menahan diri untuk menghubungi Darwisya. Dia masih ingat, ketika itu dia datang menjenguk si gadis. Dan   mereka berbual-bual di ruang tamu.

"Hakimi! Awak siapa sebenarnya. Saya betul-betul tak dapat ingat awak." Gadis itu benar-benar tertekan.

"Sya, saya tak paksa Sya ingat saya. Take your time dear. " Hakimi serba tidak senang. Gadis di depannya dilihat memegang kepala dan matanya terpejam erat seperti menahan sakit. Gadis itu lantas bangun dari sofa.

Sesaat kemudian.

Darwisya rebah. Syukur Hakimi berada dekat dengan dia. Gadis itu disambut dan dikendong menuju ke keretanya. Hakimi dan Makcik Jamilah bergegas ke hospital.

Tekanan punca Darwisya rebah. Hakimi ingat itu.

-----

Namun, kini, sudah hampir 3 bulan. Apakah si dia sudah menemui kembali ingatan yang 'terbang' itu?

"Assalamualaikum Makcik," Sapa Hakimi. Kimi menghubungi ibu Darwisya.

"Waalaikumsalam nak. Kimi lama dah tak telefon mak cik. Sya dah mula kerja semalam." Jawab Mak Cik Jamilah sambil menjelaskan perihal Darwisya kepada Hakimi. Fikiran wanita tua itu seolah tahu gelodak minda Kimi yang meronta-ronta ingin mengetahui khabar berita Darwisya Qaisara kesayangannya.

"Ye ke makcik. Sya dah sihat ya? Alhamdulillah..." Ucapan pujian tanda kesyukuran diucapkan dengan penuh perasaan. Sesungguhnya hati kecilnya tidak putus-putus mengucap syukur. Saban hari dia berdoa agar Darwisya segera sembuh. Kesembuhan gadis itu amat-amat didambakan.

"Luka kepala dah lama sembuh. Cuma sesetengah perkara Sya masih belum dapat ingat." Makcik Jamilah menjelaskan. Wanita itu turut memberitahu Hakimi bahawa Darwisya masih belum dapat mengingat jejaka itu.

"Cubalah Kimi buat apa-apa yang membantu Sya. Doktor kata, Sya sudah boleh dibantu untuk mengingat semula. Dia tak lagi meronta kesakitan saat diberi tekanan untuk mengingat. Tak macam masa baru-baru kemalangan dulu." Jelas Mak Cik Jamilah.

"Ye ke makcik? Insya allah.. Kimi pun ada fikir macam tu." Jawab Kimi ringkas. Agenda mula di atur di kotak fikirannya. Hatinya diulit bahagia. Kimi bersangka baik. Dia pasti, pelangi indah cinta mereka akan muncul semula.

Lantas dia segera menghubungi pemilik sebuah kedai bunga. Sejambak mawar putih bersulam merah ditempah khas buat yang tercinta.

Hakimi masih ingat kata-kata Darwisya.

"Sya suka bunga. Paling Sya suka, bunga mawar. Setiap warna punya maksud tersendiri. Putih lambang suci. Merah lambang sejati."


*****
bersambung lg.

Monday, June 13, 2011

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 31

Darwisya menatang dulang berisi dua cawan kopi dan jemput-jemput ikan bilis menuju ke ruang santai di beranda rumahnya.

Dua bulan sudah berlalu. Memori yang kian jauh dengan Darwisya semakin datang kembali. Hampir pulih. Itu kata doktor. Hal-hal kerjaya juga sudah berjaya diingati. Namun dia belum benar-benar yakin untuk memulakan tugas. Syukur majikannya amat memahami.

Ibu menyerahkan sejambak bunga.

"Sya, ada coklat dan bunga untuk Sya. Ibu tak tahu lah siapa beri. Kimi agaknya. Sebab ada orang dari kedai bunga yang hantar." Kata ibu sambil menghirup kopi.

Kad yang terselit dicelah-celah kuntuman bunga mawar merah itu digapai dengan penuh tanda tanya.

Buat Darwisya Qaisara tersayang,


Moga si cantik manis saya ni sihat selalu.


Love,
Zarif Asyraf.

-----

Usai solat maghrib, Darwisya duduk berteleku di atas tikar sejadah. Corak  sejadah berlambang Baitullah itu direnung dalam-dalam. Mindanya berputar ligat memikirkan semua kejadian siang tadi.

kenapa kad tu Zarif yang bagi?
kenapa bukan Kimi seperti yang ibu jangka?
Zarif siapa?

hati Darwisya dilambung ombak. Minda Darwisya kacau. Semuanya sudah kembali kepada asal. Tapi mengapa lelaki bernama Zarif dan Hakimi terlalu sukar untuk diingati dan dikenang? Sesungguhnya Tuhan amat mengujinya saat ini.

Nada dering korus lagu 21 Guns berlagu di telefon bimbitnya.

'Aina Zulaikha - Work'

siapa dia? Tanya hati Darwisya.
panggilan itu disambut.

"Assalamualaikum Sya." Sapa pemanggil.

"Waalaikumussalam.Siapa ni?" Tanya Darwisya.

"Akak la..Kak Aina.Your boss." Aina menjelaskan.

Darwisya terpaku sejenak. Mata dipejam rapat. Perlahan-lahan dia terimbau suasana pejabat tempat kerjanya. Seorang wanita cantik dipanggil "kak Aina".

Ya..ya.. dia Aina Zulaikha.

"Maaf kak. Sya masih lupa-lupa lagi." Akui Darwisya tanpa selindung. dia redha sekiranya Kak Aina sudah lelah dengan cutinya yang sudah lebih dua bulan.Darwisya akur. Sesungguhnya dia sendiri menyedari semua majikan sudah pasti tidak mahu kerugian akibat menggaji kakitangan sepertinya.

"Kak Aina call nak tanya. Sya dah sihat ke? Tadi petang akak call ibu Sya. Dia kata, Sya dah makin baik. Tu yang akak call." Jelas kak Aina. Sungguh mulia hati majikannya ini. Sudi menelefon Darwisya semata-mata untuk mengetahui perkembangan kesihatan dirinya. Darwisya terharu.

"Thanks kak Aina. Sya dah ambil cuti lama sangat. Kalau syarikat nak ambil tindakan berhentikan Sya pun tak apa kak.Sya faham." Akur Darwisya.

"Eh. jangan macam ni Sya. Akak dah bincang dengan Papa akak. Dia kata, nanti Sya sembuh mungkin kita akan serapkan Sya ke bahagian lain. Sebab, sepanjang Sya cuti, akak terpaksa replace Sya punya position. Susah sikit akak tak ada pembantu. Jadi, mungkin kalau Sya masuk nanti papa akak akan arrange semula ya Sya." Jelas Aina Zulaikha panjang lebar. Dia tahu Darwisya Qaisara dipagut rasa risau. Dia tidak mahu menambah beban di bahu Darwisya. Dia tahu emosi Darwisya sangat terganggu akibat perbuatan suaminya. Dia mendengar ucapan Zarif kepada Darwisya ketika di pantai dulu. Dia juga tahu sejambak mawar merah yang dihantar kepada Darwisya. Dia juga tahu panggilan-panggilan yang dibuat kepada Darwisya dengan tujuan menarik perhatian gadis manis itu.

Hati wanitanya diulit cemburu pada asalnya. Namun, iman dan akalnya bertindak waras. Darwisya Qaisara harus dibantu.


***bersambung ya.***

Friday, December 31, 2010

Cinta Kita Bawa Ke Syurga-30


Perbualan antara dia dan Ammar Hakimi malam tadi membangkitkan semangat Darwisya Qaisara untuk menyambung penjelajahan diari usangnya itu. Darwisya benar-benar mahu mencari siapa dirinya.

3 Ogos 2005

Dear Diary,

Harini Ammar Hakimi jumpa aku di kantin sekolah. Rasa janggal berbuat begitu. Sepanjang bergelar pelajar aku tidak pernah berbual empat mata dengan mana-mana lelaki. That was my first time discussing about love with a man. Ammar Hakimi berterus terang. Dia suka aku.. Dan dia juga kata, kenapa dia tak pernah nampak aku sejak tingkatan 1.

Tapi, aku kelu masa tu. Aku tak tahu nak cakap ape. Dan akhirnya, aku reject dia. Rasanya bercinta masa sekolah bukan cara aku. But I think, I’m in love…Eh, sudah-sudah Sya… Semua ni cinta monyet.

Darwisya tersenyum. Helaian seterusnya dikuak. Darwisya Qaisara yang berusia 16 tahun ketika itu nampaknya sedang berangan-angan selepas perjumpaan empat mata antara dia dan Ammar Hakimi. Darwisya sudah mula diulit mimpi-mimpi indah. Maklumlah, ketika itu Darwisya Qaisara cuma gadis genit yang setahun jagung dalam menempuh alam remaja. Tatkala diburu cinta pertama, pastinya perasaan itu membuak-buak di dalam dada.

Namun, melalui pembacaan Darwisya dalam diari usangnya itu. Sekalipun hatinya menyimpan perasaan terhadap Ammar Hakimi, mindanya menolak rasa hati itu. Sikap yang terpamer bertentangan dengan emosi dan perasaannya.

7 Ogos 2005

Dear Diary.

Harini hari paling sedih yang aku rasa. Dia penipu. Ammar Hakimi penipu besar! Aku rasa nak menangis sangat. Zarul bagitahu aku yang Ammar Hakimi jaja cerita yang aku tergila-gilakan dia. Apa makna semua ni Hakimi? Kenapa kau buat macam ni? Ya Allah, menyesalnya aku menyukai lelaki yang terang-terang menjatuhkan maruah aku. Tergamak kau Hakimi?Kau betul-betul menanam benci di hati aku.

10 Ogos 2005

Aku semakin bencikan lelaki ini. Masih sudi lagi berwajah tidak bersalah. Sedar lah sikit siapa kau! I know u Ammar Hakimi!

11 Ogos 2005

Maaf Cik Hanim. Saya bukan sengaja membantah. Tapi Sya memang tak boleh sekumpulan dengan penipu besar tu.

Tanpa sedar, dalam kelas Kimia tadi, ketika membahagikan kumpulan eksperimen, aku membantah keras tatkala Cik Hanim meletakkan aku sekumpulan dengan Ammar Hakimi Penipu Besar.

Cik Hanim jumpa aku personally dan dia pesan : Sya, u should know how to control your temper. Jangan terlalu benci. Sebab sederhana itu indah. Kalau berlebihan benci macam ni, cikgu takut, u will fall in love with him.

Sudah fall pun cikgu. Malah, saya bukan jatuh lagi. Dia dah pun buat saya jatuh tersungkur menyembah bumi. I hate u Ammar Hakimi!


Darwisya memejamkan matanya. Mindanya difokuskan terhadap kisah yang baru dibaca. Perlahan lahan dia mula membayangkan suasana di makmal Kimia di sekolahnya dulu. Darwisya sudah mengingati kemarahannya di makmal Kimia ketika Cik Hanim membahagikan kumpulan. Darwisya juga masih ingat wajah Hakimi yang muram dan dia hanya berdiam diri tanpa sedikit pun campur tangan dengan bantahan kerasku.

Proses pemulihan ingatannya nampaknya semakin maju.

Pembacaan diteruskan.

Catatan seterusnya berkisarkan Ammar Hakimi yang sudah mula mendiamkan diri. Kini, pasangan ini nampaknya masing-masing berkeras kepala. Masing-masing membawa haluan masing-masing. Kebencian terus bermaharajalela di hati Darwisya Qaisara.

28 Ogos 2005

Diary!

Ammar Hakimi!!!!!!!! Kau memang teruk. Dah la kau yang salah, kau pulak yang buat muka sombong dan berlagak bila depan aku.Dont u think u’re too much? Susah sangat ke nak pujuk aku? Kenapa kau tak pernah tanya pun kenapa aku dingin sangat dengan kau? Atau kau sebenarnya memang suka benda ni jadi macam ni? Sengaja nak main-mainkan hati orang kan. Seronok ye?

31 Ogos 2005

Dear Diary,

Aku nampak Ammar Hakimi duduk di penjuru dewan tadi. Aku perasan ke tadi? Aku terasa macam dia mencuri pandang aku masa aku berlatih persembahan sajak dengan Fadzil tadi.

4 September 2005

Dear Diary,

Tadi jamuan akhir tahun Puteri Islam sekolahku. Dan aku diarahkan oleh Ustazah Hawa membaca terjemahan ayat al-Quran yang dibaca oleh seorang senior. Semua peserta jamuan di kantin adalah perempuan. Dan, hari ini aku terlihat Ammar Hakimi lagi. Dia duduk di satu sudut di kantin sambil memandang aku dan tersenyum. Aku teragak-agak untuk membalas senyuman itu. Yang wujud diminda saat itu ialah ‘patut ke aku senyum balik kat dia’.

Kan tak suka kat aku. Kenapa senyum? Aku makin tak faham lah…


Catatan tadi dan beberapa minggu seterusnya melambangkan bahawa sekalipun berjauh hati dengan Hakimi, Darwisya tetap menginginkan suasana seperti dulu. Darwisya sebenarnya sedang diulit perasaan rindu. Ternyata diam Hakimi menambah sakit hati Darwisya.

Sikit demi sedikit Darwisya sudah mampu mengingat kisah lama. Itupun berbantu pembacaan catatan hariannya di dalam diari itu. Jika tidak, sudah pasti proses pemulihan memorinya tidak akan secepat ini. Membaca catatan diari miliknya itu diumpamakan seperti membaca novel cinta anak kecil. Sekalipun lucu dengan gaya bahasa anak-anak, namun, Darwisya Qaisara yang berumur 16 tahun itu begitu jujur menterjemah perasaan dalam tulisannya.


Harini Darwisya semakin segar. Dia terasa seperti mendapat kembali dirinya yang hilang. Diari-diari zaman persekolahannya sudah habis ditelaah. Dan mindanya sudah pun mampu memutar kembali ‘video’ perjalanan hidupnya dahulu. Usaha Darwisya kini cuma satu. Mengingati bila ketika dia dan Ammar Hakimi mula bersulam kasih dalam erti kata sebenar. Mindanya terhad saat ini. Dia hanya mampu mengingati Ammar Hakimi sehingga usia lelaki itu 17 tahun. Setahu Darwisya, ketika menghabiskan zaman persekolahan, persahabatan antara dia dan Ammar Hakimi terputus begitu sahaja. Dia masih ingat detik terakhir pertemuannya dengan Hakimi dipenghujung persekolahan.

“Sya… Bye bye… entah bila kita dapat jumpa lagi kan,” Ucap Hakimi. Darwisya masih ingat wajah kusam lelaki itu ketika berkata demikian. Dan dia turut mengingati rasa pedih di hatinya ketika itu kerana rasa suka dan sayang terhadap lelaki itu hanya mampu dipendam kerana begitu khuatir dia bertepuk sebelah tangan sekiranya meluah rasa.

Darwisya bercadang mahu bersiar-siar. Kunci keretanya dicapai. Enjin dihidupkan. Tayar kereta bergerak selari dengan stereng yang diputarkan. Darwisya tiba di Pekan Parit Jawa. Tayar keretanya terus bergolek menuju ke Pantai Leka yang terletak di sebuah perkampungan nelayan berbangsa Cina. Kelmarin, kata ibu Darwisya, pantai itu sudah dibaik pulih dan lebih selesa untuk dikunjungi. Benar kata ibunya, petang itu begitu ramai anak-anak kecil berdamping dengan ibunya memenuhi kawasan rehat itu. Dan Darwisya cuma seorang. Dia sengaja mahu mencuri masa untuk berseorangan. Darwisya lantai melabuhkan punggung di buaian di pinggir ruang rehat itu.  Pandangannya dicampak ke tengah pantai. Ternyata ciptaan Allah ini begitu indah dan menenangkan. Hati Darwisya tidak putus-putus memuji ciptaan tuhannya. Ciptaan Allah itu begitu sempurna dan tiada cacat celanya. Hanya manusia sahaja yang gemar merosakkan keindahan dan kesempurnaan itu.

Pandangan Darwisya terpaku tatkala melihat seorang anak kecil yang pada jangkaannya berusia setahun sedang berlari-lari. Rambut kanak-kanak perempuan itu diikat tinggi seperti pokok kelapa, bergaun kembang berwarna merah jambu dan juga berkasut comel ibarat puteri kecil. Pada kiraan Darwisya, pastinya anak itu baru sahaja mula ‘mendapat kaki’. Mana tidaknya, ibu dan ayahnya sedang ligat mengejar anak kecil itu yang tidak lelah berlari-lari. Pastinya si kecil itu anak sulung pada pasangan tersebut. Hati Darwisya benar-benar terasa tenang melihat si comel itu. Terasa mahu sahaja dipinjam si kecil itu dan digomol-gomol pipi montel itu. Darwisya tersenyum sendirian mengenangkan perasaannya.

Pandangan Darwisya dicampakkan kembali ke tengah lautan. Matanya dipejam. Angin sepoi-sepoi bahasa bertiup kearahnya. Darwisya terasa begitu tenang. Tiba-tiba ada suara menegur Darwisya.

“Assalamualaikum,” Sapa suara seorang lelaki.

Mata Darwisya spontan terbuka. Ketenangan yang sejenak dirasa diragut oleh suara sapaan tadi.

“Waalaikumussalam…” Tenang Darwisya menjawab.

“Boleh duduk di sebelah saudari?” Ucap lelaki itu.

“Erk… But, do I know u?” Darwisya sesak berfikir.

“Sya… ni Zarif laaa…” Kata lelaki itu.

“Sorry… Mungkin saya lupa kot. 2 bulan lepas saya kemalangan. So, memori 7 tahun kebelakangan ni saya lupa. Masih dalam proses mengingat ni.” Darwisya jujur bercerita. Pada Darwisya, lelaki itu wajar tahu. Siapa tahun dia boleh membantu.

Wajah lelaki itu diamati. Bukankah lelaki berkulit putih bertubuh kurus tinggi itu bapa anak kecil tadi? Di manakah isteri dan anaknya?

“Takziah Sya. But, for your information. I’m your boyfriend.” Selamba lelaki itu mengaku kekasih hati Darwisya.

Darwisya kaget! Apakah benar? Lantas, siapakah Ammar Hakimi? Dan, bukankah lelaki itu sudah beranak isteri? Masakan aku bercinta dengan suami orang.

“Jangan cuba serabutkan minda saya Encik Zarif.” Tegas Darwisya berkata. Memorinya mula bercampur baur.

Darwisya mula menyusun langkah.

“Assalamualaikum Encik Zarif. Ada umur, jumpa lagi.” Ucap Darwisya segera tanpa mahu mendengar celoteh panjang lelaki itu.

*waa..sambung lg yek..*

Saturday, December 25, 2010

Cinta Kita Bawa Ke Syurga- 29

Sebulan pertama Hakimi di tempat kerja yang baru sudah pun berlalu. Syukur alhamdulillah segalanya berjalan lancar seperti yang diharapkan. Kini Hakimi jauh dari Darwisya. Namun jauh disudut hatinya, dia merindui puteri cinta hatinya itu. Niat Hakimi pergi bukanlah mahu mengalah, tetapi, dia mahu memberi ruang pada si gadis untuk menenangkan diri. Dia masih ingat lagi saat dia mendesak Darwisya Qaisara supaya mengingatinya lalu gadis itu diserang sakit kepala yang amat kritikal lalu jatuh pengsan. Doktor sudah berpesan padanya agar tidak Darwisya tidak diberi tekanan begitu khuatir ia memudaratkan kesihatan Darwisya dan membantutkan penyembuhan gadis itu. Dia tidak mahu pisang berbuah dua kali. Tidak tega melihat buah hati kesayangannya itu merana kesakitan akibat perbuatannya.

Telefon bimbitnya dipegang erat. Sudah lama telefon itu tidak menerima panggilan dari Darwisya. Sejak ke negeri Pulau Pinang ini, Hakimi masih belum diberi kekuatan untuk menelefon si gadis. Dia tahu, Darwisya tidak mungkin mahu menjawab panggilan telefon dari lelaki bernama Ammar Hakimi yang tidak pernah dikenalinya. Hanya mesej-mesej dan gambar-gambar lama menemani kerinduan Hakimi.

Entah kuasa apa, jari jemari Ammar Hakimi mendail nombor telefon Darwisya Qaisara. Percubaan itu tidak disertai dengan harapan yang menggunung untuk berbual panjang dengan Darwisya. Cukuplah dapat mendengar suara si gadis. Itupun sudah cukup berbaloi buatnya.

Darwisya Qaisara yang sedang leka membelek diari usangnya itu dikejutkan dengan panggilan telefon.

‘Putera’

Nama itu terpapar di ruang skrin telefon bimbitnya. Setelah berkira-kira memilih untuk menjawab atau tidak, akhirnya Darwisya menekan punat berwarna hijau. Panggilan itu disambut.

“Assalamualaikum.” Sapa Darwisya memulakan bicara.

“Waalaikumussalam Sya,” Lega Hakimi menjawab salamnya. Dia benar-benar tidak menyangka Darwisya sudi menyambut panggilannya.

“Awak putera mana ya? Saya kenal awak ke?” Tanya Darwisya jujur. Lelaki manakah yang dipanggil ‘putera itu? Adakah aku mengenalinya? Pertanyaan itu berlegar di minda Darwisya.

Hakimi tersenyum. Barulah dia mengetahui bahawa selama ini Darwisya menyimpan nombor telefonnya dan disetkan dengan nama PUTERA. Hakimi terasa bertuah. Bukankah ‘putera’ itu melambangkan betapa istimewa dirinya di hati Darwisya Qaisara?

“Ya… Saya putera yang dimaksudkan. Tapi tu mungkin nick name bagi nama saya yang awak set dalam phone awak dulu,” Jelas Hakimi kepada Darwisya agar gadis itu tidak keliru lagi.

“Saya Ammar Hakimi. Biasanya awak suka panggil saya Kimi,” Hakimi cuba untuk berbual santai dengan si gadis. Perbualan itu umpama perbualan kali pertama Darwisya dan dia.

“Ammar Hakimi?Awak lah playboy yang mengurat saya dulu kan?”Respon Darwisya. Ya… dia masih ingat kisah dalam diari usangnya sekalipun diari itu belum habis dibaca. Dia masih ingat wajah lelaki bernama Ammar Hakimi yang muncul samar-samar dalam layar memorinya selepas membaca diari usangnya itu. Wajah itu persis wajah lelaki yang bergelar ‘Kimi’ yang melawatnya di hospital dulu. Cuma yang berbeza, lelaki itu berkumis halus dan berkaca mata. Ammar Hakimi hot player yang muncul dalam layar memorinya itu nampak sedikit kebudak-budakan dengan pakaian sekolah menengah.

“Ha? Sya dah ingat kat Kimi ke?” Hakimi terkejut. Lidahnya hampir kelu seketika tadi. Setelah 2 bulan berlalu, apakah Darwisya cinta hatinya mula meraih semula memori yang pergi itu?

“Erk… biasa saya panggil awak Kimi ke? Encik Kimi ni yang datang hospital melawat saya tu ke?” Darwisya bertanya. Darwisya sedikit pelik.

“Sya… Awak belum ingat saya kan? Tapi, at least awak tahu saya ni budak lelaki nakal yang mengurat awak 5 tahun lalu. Syukur sangat…” Jelas Ammar Hakimi.

Kesabaran memberi ruang pada gadis itu mencari diri dirasakan berbaloi. Tidak disangkakan peningkatan kesihatan Darwisya sudah sebaik itu. Mana tidaknya, sudah seminggu Hakimi tidak menghubungi ibu Darwisya bertanyakan perkembangan gadis itu akibat sibuk bekerja hingga larut malam. Ammar Hakimi sengaja menyibukkan diri dengan bekerja lebih masa agar mindanya tidak terlalu teringatkan pujaan hatinya, Darwisya Qaisara.

“Awak mana? Kenapa dah sebulan tak nampak awak?” entah mengapa soalan itu yang terpacul spontan dari bibir Darwisya. Sekalipun lelaki yang dipanggil Kimi itu tidak diingatinya, dia terasa mahu melihat wajah lelaki itu.

‘Apakah itu rindu? Siapa lelaki ini di hatiku?’ Resah hati Darwisya Qaisara. Darwisya terasa mahu berterus terang minta penjelasan Hakimi. Namun, persoalan itu dibiar sepi. Mungkin Hakimi sahabat karibnya sebelum dia ditimpa kemalangan dulu.

“Is that mean Sya rindu kat Kimi? Oho… Thanks dear… Kimi kat Penang sekarang ni. Kerja. Nanti ada cuti, Kimi balik.” Jelas Hakimi. Saat itu, Hakimi terasa mahu terbang pulang ke Muar menemui buah hatinya. Senyuman memekar segar dibibir Ammar Hakimi. Mana tidaknya, 2 bulan dia menahan derita tatkala gadis pujaan melupakan dirinya.

Darwisya Qaisara bingung. Mengapakah dia merasakan sebelum ini lelaki bernama Hakimi itu selalu dekat dengannya sedangkan mengikut kata lelaki itu, dia bekerja di Penang. Bukankah mustahil berulang-alik dengan kerap ke Muar?

Mungkin jangkaan Darwisya tidak tepat. Hakimi sememangnya hanya teman biasa dan bukan sesiapa yang terlalu istimewa di hatinya suatu masa dulu.

“Bukan. Sebenarnya saya nak tanya banyak benda kat awak. Siapa awak sebenarnya? Dulu kita rapat ke?” Akhirnya Darwisya mengajukan pertanyaan yang bersarang di hatinya. Persoalan itu harus terjawab. Dia tidak mahu membiarkan mindanya terus-terusan sakit membuat pelbagai telahan dan anggapan. Penjelasan lelaki itu amat penting bagi menjernihkan keadaan sebenar.

“Mahu ke Sya percaya?” Soal Hakimi.

“Saya mahukan penjelasan. Percaya atau tidak bukan masalahnya,” Agak tegas Darwisya menjawab.

Sikap gadis kesayangannya masih seperti dulu. Tegas dan tetap pada prinsip. Jarang sekali gadis pujaannya itu melanggar prinsip dan kehendak hatinya.

“I’m yours. You’re mine since 2007.” Ringkas. Tapi cukup menjawab persoalan dan pertanyaan Hakimi tadi.

“Tapi kenapa dalam diari tu, saya dan awak gaduh selalu? Kan awak ni playboy, macam mana saya boleh bercinta dengan playboy? Bila kita bercinta? Diari tahun 2005 tu tak ada pun tulis saya dan awak bercinta?” Begitu banyak soalan dilontarkan kepada Hakimi. Darwisya benar-benar butuh jawapan bagi semua soalan itu.

“Sayang… itu semua 5 tahun lalu. Semasa kita belajar di sekolah menengah. Mungkin Sya kenal Kimi melalui diari Sya. Mungkin Sya patut baca diari Sya sampai tahun 2010 baru Sya tahu siapa kita dan sejauh mana hubungan kita. Pasal playboy tu, Sya mungkin akan faham juga bila terus membaca.” Kini, Hakimi faham. Ammar Hakimi yang dikenali Darwisya adalah Ammar Hakimi di tahun 2005 berusia 16 tahun. Dan itupun melalui diari lama di zaman persekolahannya.

Terselit perasaan bersyukur kehadrat ilahi. Diari yang ditulis Darwisya rupa-rupanya membawa seribu hikmat kepada mereka. Jika tidak, pastinya Hakimi sukar untuk membuktikan kewujudan dirinya yang telah hadir dalam hidup Darwisya Qaisara sejak 7 tahun lalu. Nampaknya tidur Hakimi pastinya lena berulit mimpi indah. 

bersambung~

Friday, December 24, 2010

Cinta Kita Bawa Ke Syurga- 28

Nampaknya luka-luka kecil di badan Darwisya sudah hampir sembuh. Cuma, luka di dahinya yang berjahit itu masih lagi perlu dicuci setiap hari. Sungguhpun lukanya dalam, syukurlah ia tidak terlalu panjang dan sekadar memakan 4 jahitan sahaja. Darwisya sudah dibenarkan pulang ke rumah. Tetapi, setiap minggu, gadis ini harus ke hospital kerana pakar otak masih lagi memantau keadaan memori Darwisya yang masih belum kembali kepada asal.

Darwisya berbaring dikatilnya. Dia ternampak begitu banyak naskah diari tersusun rapi di almari kecil di sisi katilnya. Diari Tahun 2005 dicapai. Diari itu nampaknya agak usang. Perlahan-lahan muka surat pertama dibuka. Di situ tercatat namanya dengan tulisan berangkai.

Darwisya Qaisara Ahmad Zamri.
Dear Encik Diary.

‘Mungkin ini diariku.’ Bisik hati kecil Darwisya. Darwisya bercadang untuk membaca isi diari itu.

3 Januari 2005

Dear Diary,

Harini pembahagian kelas tingkatan 4 bermula. Aku diletakkan dikelas 4RKA sama seperti jangkaan ku. Hampir kebanyakan rakan sekelasku ketika di tingkatan 3RKA Azam turut bersama-samaku. Tapi, pasti mereka yang memperoleh 8A dan 9A memilih untuk ke sekolah yang lebih baik. Dan aku, dengan keputusan 6A dalam PMR, aku tidak bercadang untuk berpindah ke mana-mana sekolat elite. Aku mahu di sini.

10 Januari 2005

Dear Diary,

Aku benci betul dengan si Ammar Hakimi tu. Dah tak ada kerja lain ke agaknya. Setiap hari nak mengganggu aku. Dari hari pertama kat form 4 ni, he keep teasing me. Bosan betul lah…

‘Ammar Hakimi? Siapakah dia?’ tanya hati Darwisya.

Helaian seterusnya semuanya menceritakan betapa nakalnya Ammar Hakimi mengganggu Darwisya Qaisara dan juga betapa bencinya Darwisya terhadap usikan lelaki itu. Darwisya tersenyum. Bacaan diteruskan.

14 Mei 2005

Dear Diary,

Harini hari yang  paling memalukan aku dalam sejarah hidup aku kat asrama ni. Macam biasa, antara Maghrib dan Isyak, Ustaz Faiz mesti suruh semua pelajar menghafaz surah-surah yang ditetapkan. Biasa lah, budak degil, ustaz suruh hafal aku pulak buat kerja add maths yang melambak. Dah la tak pandai, banyak pulak kerjanya. Masa aku buat add maths tu, dengar juga ustaz suruh Ammar Hakimi menghafaz surah Al-Alaq. Nampak gaya lulus la tu. Lancar bacaannya. Tapi yang tak puas hati, lepas tu ustaz suruh si Ammar Hakimi tu pilih pelajar aspuri untuk menghafaz. And aku jadi pilihan dia.

What the fish!

‘Darwisya Qaisara Ahmad Zamri kelas 4RKA, sila tampil ke hadapan dan perdengarkan bacaan anda.’

 Dengan sesedap rasa, dia sebut nama aku dengan mikrofon surau tu supaya baca surah hafazan tu. Apa lagi, menggelabah puyuh la aku. Habis laaa..gagap semua keluar. Yalah, surah tu senang je, tapi sebab terkejut hancur semua.Tarannum menghilang, tajwid mengarut. Ya Allah… Malu masa ditegur ustaz tadi.

 Masa selisih dengan dia tadi, sempat aku tunjuk penumbuk kat dia. Ammar Hakimi, kau memang cari pasal dengan aku kan! Siap kau!

Darwisya tertawa. Sekalipun masih tidak dapat mengingati semua kenangan itu, Darwisya merasakan zaman remaja ketika di alam persekolahan itu begitu indah buatnya. Dan ada satu kemusykilan bertandang dikotak mindanya.

‘Mengapa nama Ammar Hakimi begitu kerap dicatat disetiap helaian muka surat diarinya? Siapakah lelaki itu sebenarnya?’

Darwisya menekan fikirannya supaya mengingat nama itu tapi dia gagal. Darwisya mendesak mindanya untuk mengingat siapa lelaki itu. Dia merasakan betapa pentingnya lelaki bernama Ammar Hakimi itu di hatinya. Namun hampa, Darwisya tidak punya jawapan untuk persoalan itu sebaliknya kepalanya terasa berdenyut-denyut dan sakit yang teramat sangat. Dan tanpa sedar, Darwisya rebah ditepi katilnya sambil tangan kirinya mendakap erat diari usangnya itu.




Perlahan-lahan kelopak matanya dibuka. Wajah ibu dan adik-adik disisinya.

“Bu, kenapa semua kat sini?” Darwisya keliru melihat ibu dan adik-adiknya berwajah muram mengelilinginya.

“Tadi Kak Sya pengsan kat bawah tu.” Jawab adik bongsunya sambil jari telunjuk si kecil itu menunjuk arah sisi tepi katil.

“Yeke? Em, tadi kepala akak sakit sikit. But now, I’m okay,” Jelas Darwisya ringkas sambil sekuntum senyum dihadiahkan buat ibu dan adik-adiknya. Denyut dikepalanya dirasakan sudah menghilang.

“Kamu fikir banyak ya? Sudahlah Sya. Perlahan-lahan. Bawa bersabar dan ingat Allah selalu ya sayang…” Pesan ibunya sambil menggenggam erat jari jemari Darwisya Qaisara.

Mungkin benar kata ibu. Perlahan-lahan cuba mengingati memori yang hilang di mindanya. Tapi, Darwisya terasa tidak sabar. Dia terasa kehilangan sesuatu. Dia bagaikan mencari sesuatu yang pergi. Namun, dia sendiri tidak tahu. Kerana itulah, Darwisya kerap memaksa otaknya untuk mengingat walaupun doktor sudah berpesan agar tidak berbuat demikian.

Setelah ibu dan adik-adiknya meninggalkan dia sendirian di kamarnya, Darwisya mencapai diari itu lagi. Dia menyelak helaian diari itu sehingga tiba di helaian di mana tadi dia terhenti membaca tadi.

‘Aku harus mencuba lagi.’ Bisik hati Darwisya membakar semangat dalam dirinya.

8 Julai 2010

Dear Diary,

Dua hari lepas, I got an email from him. Siapa lagi kalau bukan Ammar Hakimi. Dia nak berkawan dengan aku. Aku terfikir, yang aku dengar, mamat ni ada ramai aweks. Dia nak fool kan aku ke ek? So, dengan sesedap rasa, aku reply email dia.

‘Hello bro. Jangan samakan aku dengan perempuan yang kau kenal. I’m not interested okay. Just forget it. Kalau nak teruskan perangai playboy kau tu, better cari mangsa lain. Bukan aku. Taste aku bukan playboy macam kau. Dah bersepah dah cerita hot player kau ni aku dengar dari budak-budak ni.’

Yang menyampah tengok muka kau,
Sya.

Dan si dia xreply pun emel aku tu sampai harini. Malah, gangguan-gangguan seperti dulu pun bagaikan sudah berakhir. Tak ada dah aku dengar suara mamat tu panggil-panggil Sya. Adakah aku terlalu kasar dalam berbahasa? Marah ke dia?Player memang marah ke kalau kita panggil dia macam tu?Dah merata satu aspuri kata Ammar Hakimi playboy besar, takkan aku nak bagi muka kot kat dia.

What the fish! Pening la fikir semua ni. Mengarut!


Darwisya tersenyum. Membaca diari hasil tulisan tangannya yang agak comot itu terasa lucu di hatinya. Mana tidaknya, Darwisya dalam diari itu amat kasar orangnya. Hinggakan, Darwisya keliru dengan dirinya yang sekarang ini. Masakan mahu membalas email sekasar itu, mahu meninggi suara juga dia bagaikan tidak tahu. Baginya, Darwisya Qaisara dalam diari itu tidak seharusnya membuat pengadilan sebegitu kepada Ammar Hakimi sedangkan dia hanya mendengar cakap-cakap orang. Namun, itulah hakikatnya. Diari itu diari remaja sekolah menengah. Yang pastinya bercakap dan berbuat apa sahaja mengikut emosi dan perasaaan mengatasi rasionalnya.


18 Julai 2005

Dear Diary

Dah 10 hari. Harini baru lah aku dengar suara Ammar Hakimi mengganggu aku kembali. Lega rasa. Even aku menyampah tengok muka mamat ni. Sekurang-kurangnya, aku tahu lah, dia tak marah lagi dah. Hahahaha…Pelik la kau ni Sya.

Tapi, aku pelik pulak dengan perangai Kimi tu. Kat kelas tadi pandang-pandang senyum-senyum kat aku kenapa?Aku hampir-hampir aja terjatuh hati kat senyuman hot player tu. Oh No Sya! Jangan cari masalah.

Sekali lagi ayat-ayat bertarikh 18 Julai 2005 itu mencuit hatinya. Darwisya tersenyum. Hari-hari seterusnya dalam diari itu menceritakan bahawa Darwisya Qaisara yang sudah mula terjatuh hati kepada lelaki hot player bernama Ammar Hakimi. Nampak gaya, sedikit demi sedikit ‘Si Kerak Nasi Darwisya’ mula melembut dek penangan hot player bernama Ammar Hakimi itu.

Bacaan Darwisya terhenti. Dia teringatkan lelaki yang digelar ibu dan adik-adiknya Kimi ketika lelaki itu melawatnya di hospital. Lelaki itu tidak pernah dikenalinya tetapi cukup prihatin terhadapnya. Malah saat dia membuka mata selepas sedar dari koma, wajah lelaki itu turut mencuri perhatiannya. Apakah Kimi itu adalah lelaki hot player yang muncul dalam diari usang Darwisya Qaisara? Perlahan-lahan bayangan seorang lelaki. Wajah lelaki itu samar-samar berulang tayang diruang mindanya. Pelajar lelaki sekolah menengah yang bermata sepet dan berkulit sawo matang sedang tersenyum padanya. Budak lelaki itu berkata, ‘Hai Sya, Kimi datang ni…’ dan kerana itulah Darwisya Qaisara semakin pasti, budak lelaki itu adalah Ammar Hakimi lelaki hot player yang tercatit kerap dalam diari usang miliknya itu.

Monday, August 16, 2010

Cinta Kita Bawa Ke Syurga-ep 27

Darwisya memegang kepalanya yang berbalut. Tiba-tiba kepalanya terasa berdenyut-denyut. Sejak sedar dari koma, mindanya ligat berfikir mencari-cari siapa Hakimi sebenarnya. Namun, tiada satu memori pun yang mengingatkannya kepada lelaki bermata sepet itu. Dia hanya tahu Hakimi adalah lelaki yang menyelamatkan dirinya dalam lena tidurnya yang panjang. Dia hanya tahu suara lelaki bernama Hakimi yang membangunkannya dari tidur. Dia hanya tahu lelaki itu yang membawanya pulang dari sesat jalan dalam lenanya itu.


 

'Hakimi..awak siapa?' rintih hati kecilnya.


 

Darwisya meronta ingin mengetahui siapa lelaki itu dalam hidupnya. Darwisya penuh rasa ingin tahu.


 

Ya Allah…

Kepada-Mu aku meminta dengan kesungguhan hati.

Kau tunjukkanlah kebenaran dan jauhkan aku dari gelisah dan resah ini.

Tunjukkan aku kebenarannya Ya Allah.

Dan, kembalikanlah ingatan aku kepada memori yang terpadam itu seandainya itu yang terbaik untukku.

Namun, jika engkau mengetahui bahawa aku tidak seharusnya memiliki lagi memori itu, kau biarkanlah ia terus padam dari ingatanku ini.

Sesungguhnya engkau maha mengetahui tiap-tiap sesuatu yang terbaik untuk hamba-Mu.


 

Doa ini menemani Darwisya Qaisara dalam rintihannya malam itu. Sedaya mungkin dia bangun untuk mengerjakan tuntutan agama yang pernah ditinggalkan sepanjang komanya.


 


 

********


 


 

Hakimi pulang dengan hati yang gembira bercampur lara. Fikirannya buntu memikirkan Darwisya kesayangannya. Hakimi akui, dia berasa bahagia saat melihat Darwisya hampir pulih. Namun, hatinya turut bersarang pilu tatkala mengenangkan situasi di hospital tadi. Sebahagian kotak memori di minda Darwisya seolah terpadam. Darwisya sekadar mengenali Hakimi melalui mimpi-mimpi dalam lena komanya. Namun, lelaki bernama Hakimi seolah tidak pernah dikenali di alam nyata.


 

Hakimi merebahkan diri dikatil bujang miliknya. Wajah terpinga-pinga Darwisya saat menatap wajahnya tadi masih berlegar di ruang ingatannya. Kata-kata Darwisya masih terngiang-ngiang di cuping telinganya. Betapa Darwisya benar-benar sudah melupakannya.


 

Bersama doa penuh pengharapan Hakimi titipkan setiap kali usai solat. Hakimi berdoa mohon Allah mudahkan dirinya untuk mengharungi detik sukar ini.


 

Ya Allah,

Andai gadis itu benar-benar kau jadikan sebagai Hawaku.

Satukanlah kami di jalan redha-Mu.

Namun,

Jika gadis itu bukan kau jadikan sebagai teman pendamping hidupku,

Aku redha.

Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui apa yang tidak aku ketahui.


 

Dalam kecewa itu, Hakimi tidak duduk diam. Doanya disusuli dengan usaha yang tidak putus-putus. Setiap hari Hakimi menziarahi Darwisya. Walaupun di mata Darwisya, Hakimi tidak pernah dikenalinya, dia tetap akan terus menyayangi gadis itu selagi diizinkan Tuhan.


 

"Darwisya apa khabar hari ini?" Tanya Hakimi sambil tangannya ligat memotong epal buat Darwisya.


 

"Alhamdulillah. Semakin sihat. Kata Doktor, saya boleh keluar wad esok." Jawab Darwisya.


 

"Syukurlah. Saya tumpang gembira." Senyum Hakimi.


 

"Kenapa awak hari-hari datang sini?" Tanya Darwisya. Sejak seminggu yang lalu, setelah Darwisya sedar dari koma, Hakimi pasti akan menjenguknya tiap petang. Lelaki itu sekadar duduk berbual-bual bertanya khabar. 10 hingga 15 minit kemudian, lelaki itu akan meminta diri.


 

"Saja… Menjenguk awak." Jawab Hakimi.


 

'Sya, saya datang hari-hari sebab saya rindukan awak.' Hati Hakimi menjawab pertanyaan Darwisya.


 


 


 

"Mi…Ni surat. Tadi posmen hantar." Muncul ibu Hakimi di muka pintu biliknya.


 

"Surat apa mak?" Tanya Hakimi lemah.


 

"Entah. Mak tak buka pun. Nah, tengoklah.." Kata ibu Hakimi.


 

Hakimi membuka surat tersebut perlahan-lahan.


 

Ibu Hakimi memandang wajah kusam anak lelakinya itu dalam-dalam. Hati lelaki itu cuba diselami. Ibunya menyedari kesedihan Hakimi saat itu. Dia masih ingat panggilan telefon dari Hakimi di hospital ketika menziarahi Darwisya.


 

"Mak…..Sya dah lupa Kimi. Sya dah tak ingat Kimi lagi mak…" Kata Hakimi.


 

"Kimi, Kimi kenapa? Sya dah sedar ke Kimi? Tadi Kimi kata Sya koma." Bertubi-tubi soalan menerjah cuping telingan Hakimi. Hati ibu Hakimi diterpa kerisauan.


 

"Sya dah bangun…Tapi…dia dah tak kenal Kimi………" Ucap Hakimi perlahan.


 

"Kimi…Sabar nak…Ada hikmah setiap kejadian tuhan tu Kimi." Nasihat ibunya. Hanya itu yang mampu dikatakan oleh ibunya. Hati ibunya turut diterpa sayu mengenangkan ujian yang melanda hidup anaknya.


 

Pelupuk mata ibu Hakimi bergenang dengan air hangat.


 

"Mak? Mak tak dengar ke Kimi cakap tadi?" Ujar Hakimi mematikan lamunan minda ibunya.


 

"Eh, mak ni melayang pula otak ni. Ye nak? Surat apa tu?" Kata ibu Hakimi.


 

"Surat tawaran. Kimi ada minta kerja kat Penang Port. Tak sangka ada rezki kat sana." Ujar Hakimi.


 

"Kimi nak kerja di Penang?" Tanya ibunya.


 

"Entah…" Jawab Kimi tidak bersemangat.


 

Solat istikharah bakal menjadi jalan utama yang dipilihnya.

Hanya Allah yang tahu apa yang terbaik untuk hambanya.


 

*sambung yaaa..*

Kasi idea sikit ye kawan2..ehehhehe


 


 

Monday, August 2, 2010

Terus Bercerita

Apakah khabar Darwisya Qaisara?

Bagaimana pula Adam Hakimi merawat lara di hati?

Zarif Asyraf entah apa kisahnya.

Adakah Aina Zulaikha melayar bahagia kini?


 

Nantikan kisah seterusnya..

Humayra akan kembali menulis atas permintaan beberapa pihak..

Harap masih ada yg sudi menjamu mata dengan kisah cinta ilusi penulis ini.


 

Salam Cinta Penuh Penghargaan buat pembaca budiman,

Puteri Humayra

Saturday, June 19, 2010

maaf

assalamualaikum..
lama dah menyepi..
bersawang sudah enovel ku..

maaf ye wahai readers kesayangan..
ada masalah sikit.
lama dah xdpt online..

bila saya menulis semula nanti harap u all sudi lah membaca lg ye..

thanks & regards,
puterihumayra

Tuesday, May 25, 2010

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 26

Ibu, adik-adik serta sanak saudara Darwisya telah tiba di hospital. Masing-masing menanti kata putus doktor mengenai kondisi Darwisya. Hakimi tidak putus-putus melafaz doa di sudut hatinya. Bibirnya tidak lekang dengan kalimat-kalimat Allah. Mengharap dan memohon simpati Tuhan Yang Maha Pengasih. Semoga kekasihnya diberikan kesihatan.




Doktor keluar dari bilik yang menempatkan Darwisya Qaisara.



“Assalamualaikum,” Ujar doktor. Ucapan salam berbalas oleh sanak saudara Darwisya yang setia menanti sejak tadi.



“Macam mana anak saya doktor?” Tanya ibu Darwisya dengan nada sarat dengan cemas.



“Untuk makluman semua, Darwisya Qaisara sudah pun sedar. Tetapi, kondisi dalam keadaan yang sangat lemah dan mungkin mindanya sedikit terganggu akibat hentakan yang terlalu kuat. Jadi, kalian semua beri peluang dia berehat dan insya allah dalam sedikit tempoh masa, dia akan sihat semula seperti sedia kala. Pakar dah sahkan tiada pendarahan di otaknya tetapi sedikit gegaran sahaja yang mungkin mengganggu fungsi sarafnya.” Jelas doktor yang merawat Darwisya.



“Alhamdulillah. Terima kasih doktor.” Ujar ibu Darwisya. Air mata bergenang tanda kegembiraan seorang ibu.



Hakimi yang mendengar penjelasan doktor lantas mengucapkan puji pujian kepada tuhan yang memakbulkan doanya. Bibirnya sudah mampu mengukir senyuman.



‘Sya, Kimi tak sabar nak jumpa Sya.’ Desir hatinya.



Tika itu, seorang demi seorang diberi peluang masuk bergilir-gilir untuk bertemu dengan Darwisya. Hakimi bergegas ke surau berdekatan sementara memberi peluang kepada sanak saudara Darwisya melawat kekasihnya. Hakimi mahu menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang muslim. Solat Magrib didirikan. Usai solat maghrib, dia mengerjakan solat sunat hajat dan berteleku di atas tikar sejadah memohon dengan bersungguh-sungguh agar Allah memberi kesihatan kepada Darwisya Qaisara.





“Abang, Ibu suruh abang jumpa Kak Sya,” Ujar Aman yang muncul di belakang Hakimi.



“Semua dah jumpa kakak ke? Abang takut mengganggu saudara-mara Aman je,” Kata Hakimi risau.



“Semua dah jumpa. Ibu kata, Akak Sya asyik Tanya mana Abang Kimi je,” Kata Aman.



Hakimi lekas menyarung sepatunya. Kemeja biru yang dipakai sejak pulang dari kerja masih terlekat dibadan. Hakimi tidak sabar untuk bertemu kekasih hatinya.



“Kimi, tadi Sya tanya mana Kimi. Kimi jumpalah dia.” Ujar ibu Darwisya.



Hakimi mengagguk. Pintu bilik Darwisya dikuak perlahan. Langkah di atur kemas menuju kerusi bersebelahan katil tempat Darwisya berbaring.



“Assalamualaikum Sya,” Ucap Hakimi lembut.



“Waalaikumussalam. Awak siapa?” Tanya Darwisya dalam keadaan lemah. Namun riak pelik terpancar jelas diwajahnya.



Reaksi itu sukar diterima oleh Hakimi.



“Sya, jangan main-main saying. Ni Kimi. Sya nak jumpa Kimi kan sayang?” Kata Hakimi sedikit cemas. Hanya tuhan yang tahu gelodak hati Hakimi saat itu. Mindanya tertekan.



“Oh, awak Hakimi ye? Terima kasih awak. Sebab tolong saya. Saya dengar suara lelaki bernama Hakimi sepanjang lelap saya. Saya dah sesat jauh. Tapi, suara lelaki bernama Hakimi yang pimpin saya pulang,” Ucap Darwisya tulus. Nada suaranya sedikit perlahan. Namun masih jelas di telinga Hakimi.



Hakimi tunduk. Matanya bergenang air hangat. Namun, cepat-cepat ditahan emosi kecewa itu dari menyelubungi dirinya. Hakimi sudah faham. Darwisya tidak mengingatinya. Memori bersama Hakimi tidak wujud dalam kotak minda gadis dihadapannya. Bagi gadir itu, Hakimi cuma dikenali menerusi mimpi-mimpinya.



Hakimi tidak boleh terlalu beremosi. Jiwa Darwisya harus tenang. Dia tidak mahu mengusutkan fikiran Darwisya.



“Awak, kenapa awak sedih?” Tanya Darwisya perlahan. Lelaki bernama Hakimi di sisinya tertunduk sayu.



Siapakah lelaki ini?



Mengapa aku tenang saat dia di sisi?



Mengapa aku sedih saat melihat dia bersedih?



Minda Darwisya mencongak jawapan bagi semua persoalan yang menjengah pemikiran saat itu. Seingat Darwisya, dia tidak mengenali lelaki bermata sepet dan berkulit sawo matang di hadapannya. Tetapi hatinya terasa seolah pernah memiliki lelaki itu. Wajah lelaki itu seolah menjadi wajah yang dirindui. Nama lelaki itu seolah lancar berlagu dibibirnya.



*******************************************************

bersambung....