Saturday, May 15, 2010

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 18

Kerja-kerja Darwisya berjalan lancar. Dia semakin cekap menjalankan tugas-tugas hariannya. Malahan, Aina Zulaikha banyak memberi kepercayaan kepada gadis ini untuk menjadi orang penting dalam segala urusan. Darwisya bersyukur mempunyai seorang ketua yang berdedikasi sepertinya. Aina sangat mudah bekerjasama dengan pekerja bawahannya tanpa langsung memilih bulu. Namun, Darwisya kerap kali rasa bersalah saat berhadapan dengannya. Darwisya kerap membayangkan badai cinta Aina Zulaikha yang berombak kerana cinta Zarif kepadanya yang tak mahu padam. Seandainya Aina tahu cinta suaminya adalah buat Darwisya, pasti Aina akan membencinya. Saat itu, pasti Aina tidak lagi menganggap Darwisya sebagai orang penting untuk kebanyakan tugas. Dan, lebih teruk, besar kemungkinan kerjaya Darwisya di Aswad Berhad bakal berakhir.

Darwisya leka menaip tugas-tugas yang diberikan kepadanya. Jam hampir menunjukkan 12.30 tengahhari. Waktu makan tengahari untuk pekerja Aswad Berhad sudahpun tiba. Namun, Darwisya berkira-kira tidak mahu keluar. Bekalan roti dalam beg tangannya dirasakan cukup untuk mengalas perutnya.

"Sya...Akak nak ajak Sya lunch sama. Nak tak?" Tiba-tiba suara Aina menyapa Darwisya. Pelawaan itu berat itu ditolaknya. Aina Zulaikha terlalu baik untuk dihampakan.

"Boleh je akak. Akak nak belanja Sya ke? Bestnya bos belanja.." Darwisya sekadar bergurau sambil tertawa kecil.

"Apa salahnya...Jom Sya," Ajak Aina. Beg tangannya dicapai. Darwisya menyusul di belakang wanita muda berjaya itu. Aina Zulaikha sangat manis dipandang. Wanita itu gemar menggayakan tudung Ekin dipadankan dengan blaus labuh paras lutut itu amat cantik dan tak kan jemu dipandang.

'Rugi betul Zarif. Isteri cantik tak dihargai' Hatinya berkata.


******************************
"Sya, Abang Zarif kacau Sya lagi?" Tiba-tiba Aina bersuara. Sudu yang sedang dipegang Darwisya hampir-hampir sahaja terlepas dari pegangan. Wajahnya yang sedang terkejut tidak dapat disorok lagi.

"Ha? Err..Kak Aina. Maafkan Sya..Sya.." Darwisya tidak tahu apa yang harus diperkatakan saat ini. Namun, ucapan maaf tetap dirasakan paling sesuai.

"Sya tak salah apa pun. Akak tahu cerita sebenar. Memang Abang Zarif tak pernah lupa Sya dari dulu." Dengan tenang Aina berkata.

"Sya kenal Zarif tak lama Kak Aina. Sya pun tak sangka Sya dah buat Zarif jadi macam tu. Zarif mungkin rasa Sya menabur harapan. Tapi sebenarnya tidak Kak." Jelas Darwisya pinta difahami. Mindanya berputar ligat saat ini. 'Bagaimana harus aku menyusun bicara?' Fikirnya.

"Cinta boleh datang sekelip mata Sya, tapi...nak pergi..perlukan seumur hidup. Mungkin aturan-Nya memang begini," Kata Aina Zulaikha cukup tenang.

"Akak tahu Sya siapa sejak hari pertama Sya masuk lagi. Akak ingat lagi bila Abang Zarif datang pejabat dan dia pandang Sya masa tu. Sebenarnya, sebelum bernikah lagi, akak dah dimaklumkan tentang Sya. Kata Abang, cintanya pada Sya tidak berbalas dan dia akan terus buru cinta itu," Sambung Aina.

"Akak tak tahu lah Abang Zarif ada beritahu Sya ke tak. Anak akak tu, bukan anak dia. Dia cuma penyelamat yang diutus Allah buat akak. Dia terlalu baik untuk akak. Akak terlalu kotor buatnya. Menikahi akak semata-mata untuk menutup malu keluarga."

"Abang Zarif tu sepupu akak sebenarnya. Dulu, akak terlalu jahil. Lupa Allah, lupa agama. Akak cuma tahu manisnya duniawi. Hingga akak hanyut tanpa akak sedar. Pub jadi masjid akak. Hotel jadi rumah kedua akak. Sehinggalah satu benih bercambah di rahim akak." Suaranya serak-serak basah. Air mata Aina Zulaikha menitis. Darwisya hanya mendengar. Kata-kata itu dicerna sebaiknya.
cinta Zarif milik Aina

"Masa tu akak tak ada orang lain untuk bercerita. Akak cuma ada Abang Zarif yang akak kenal sejak kecil. Walaupun lelaki ini sering akak anggap kolot dan tradisional, lelaki ini juga lah yang akak cari tatkala jalan buntu menerpa. Kami bertunang. Tak sampai sebulan, kami pun menikah." Ringkas penjelasan Aina, namun cukup mudah difahami.

"Sebab tu akak tak marah bila Abang Zarif masih menyimpan hati pada Sya. Dia tak salah. Dia berhak buat pilihan. Seandainya akak dilepaskan, akak redha kalau itu yang membahagiakan Abang Zarif," Air mata Kak Aina berlinangan. Darwisya jadi sebak mendengar kisah itu. Darwisya juga jadi serba salah.

"Kak...maafkan Sya seandainya Sya pernah jadi duri dalam rumahtangga akak. Sya tak berniat untuk menyakitkan hati akak. Dalam hati ni tak pernah wujud cinta untuk suami akak. Dan, Sya rasa, Zarif cukup maklum mengenai hal ini," Darwisya telus berbicara.

Tangan Aina Zulaikha digenggam oleh Darwisya. Hati perempuannya bagai dapat merasa beban yang ditanggung wanita dihadapannya.

"Kak...Zarif Asyraf bukan untuk Darwisya Qaisara. Dia milik Puan Aina Zulaikha." Genggaman itu dieratkan lagi untuk cuba meyakinkan hati Aina. Aina berhak mempertahankan rumahtangganya.

"Sya...Walaupun Abang Zarif bukanlah lelaki pertama yang akak cinta, tapi dia lah lelaki yang bertakhta di hati akak saat ini dan sampai akhir nanti," Aina merintih hiba.

'Sya janji Kak..Zarif hanya buat akak.' Janji Darwisya dari lubuk hatinya yang paling dalam. Janji itu disimpan kemas dalam mindanya. Hati kecilnya tidak putus berdoa agar rumahtangga mereka berdua dilindungi oleh Allah.


****************


sambung lagi yek.
cik penulis akan exam 18 hb ini.
tapi ttp jugak nak menaip kat sini.
hehehe...
any idea?
share la yer..

L.O.L : Puteri Humayra

1 comment:

nabilah_2908 said...

hrumm...good luck dear..wish u all the best 4 ur xm.. :)