Tuesday, May 11, 2010

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 14

Matahari sudah mula melabuhkan tirainya. Jarun jam tangan Darwisya sudah pun menunjukkan pukul 7 malam. Namun keretanya masih tidak berjaya dihidupkan sejak jam 6 tadi. Entah di mana silapnya Darwisya tidak tahu.

Hari ini Darwisya habis kerja hampir pukul 6, kebanyakan teman-teman sepejabat sudah pun pulang kerana waktu kerja di Aswad Berhad adalah 9 pagi hingga 5 petang. Kerja-kerja yang tinggal sedikit sengaja dihabiskan di pejabat kerana tidak mahu bertangguh. Esok sudah pasti pelbagai tugas baru memerlukan perhatiannya.

Darwisya tidak punya teman yang duduk di sekitar Merlimau. Sepanjang yang diingatinya hanya Amirah yang tinggal di Melaka. Itupun di bandar Melaka yang mengambil masa sekitar 30 minit untuk tiba di syarikat. Darwisya berkira-kira untuk mencari jalan penyelesaian dan hanya Hakimi yang muncul dibenaknya. Hakimi dihubungi dan syukurlah Hakimi ada di Muar ketika ini. Hanya lelaki ini yang diharapkan sudi membantu.

"Hello Kimi," Ucap Darwisya ketika menghubungi lelaki kesayangnya.

"Ye Sya. Kenapa suara macam orang frust je ni?" Tanya Hakimi. Tekaan Hakimi tepat sekali.

"Kereta Sya rosak. Dah setengah jam try start enjin. But still tak hidup juga." Darwisya menjelaskan situasinya.

"Kimi datang sana lah. Sya jaga diri tau. Duduk dalam kereta diam-diam. Kimi gerak pergi sana sekarang. Kimi behenti solat magrib kat mana-mana surau je nanti. Dalam pukul 8 Kimi tiba. Okay?" Kimi menawarkan pertolongan. Hati Darwisya tidak putus-putus mengucapkan syukur ke hadrat illahi.
 
Perjalanan dari rumah Hakimi ke sini mengambil masa hampir 1 jam suku. Darwisya harus menanti agak lama. Namun hatinya disabarkan menunggu kehadiran Hakimi.Darwisya ada bercadang meminta pertolongan orang-orang yang lalu lalang dipinggir jalan, namun hatinya berasa gusar memikirkan kes-kes jenayah yang berkemungkinan berlaku. Persekitaran tempat letak kereta sudah pun lengang. Yang tinggal cuma kereta Darwisya dan sebuah lagi kereta BMW berwarna hitam entah milik siapa.

Sebentar tadi Darwisya menghubungi ibunya.

"Kakak kenapa tak sampai rumah lagi? Risau ibu." itulah ayat pertama yang menusuk ke cuping telinga Darwisya. Nada suara ibu menggambarkan kerunsingan kerana anak perempuannya masih lagi tidak pulang walaupun jam sudah menunjukkan pukul 7 malam.

"Kereta akak rosak la Bu. Tak tahu nak minta tolong siapa. tapi ibu jangan risau, akak dah call Kimi minta dia tolong. Jap lagi Kimi sampailah. Ibu janga risau-risau ya?" Darwisya menjawab dengan harapan ibunya tidak terlalu merisaukan keselamatan dirinya.


Waktu maghrib hampir tiba beberapa minit sahaja lagi. Darwisya berkira-kira mahu berjalan kaki menuju surau berdekatan. Kakinya dihayun menuju ke rumah Allah itu. Kesulitan yang sedang dialami langsung tidak membataskan tanggungjawabnya demi agama tercinta sebaliknya solatlah yang menjadi kekuatannya selama ini.

****

Tanggungjawab sudah pun dilunaskan. Syukur kehadrat illahi. Jam tangan silver pemberian Hakimi sejak 2 tahun lalu ketika menyambut hari jadinya yang ke 21 dipandang.

"Dah dekat pukul 8...mana Kimi ni.." Desir hatinya diulit bimbang. Malam semakin kelam. Darwisya mula rasa gelisah. Darwisya segera masuk ke dalam keretanya. Punat lock ditekan dan dalam hatinya tidak putus-putus berdoa agar dirinya dilindungi daripada sebarang bahaya.

Tiba-tiba tingkap keretanya diketuk oleh seseorang. tok tok tok..Darwisya menoleh. Wajah Zarif terlihat didepan mataya. Darwisya serba salah. Mahu membuka pintu atau pun membiarkan sahaja panggilan Zarif. Jika boleh, Darwisya tidak mahu memanjangkan cerita antara dia dan Zarif lebih-lebih lagi Zarif berstatus suami orang. Hati Hakimi juga harus dijaga agar lelaki itu tidak bertindak seperti dulu.

"Ya.."Jawabnya ringkas. Akhirnya Darwisya mengambil inisiatif untuk keluar dari keretanya. Bimbang pula dicop ibarat bodoh sombong oleh Zarif. Sudahlah dalam kesusahan tetapi masih juga sanggup mematikan diri dan diam di dalam kereta.

"Kereta Sya ada masalah ke?" Zarif memulakan bicara sambil matanya melilau melihat persekitaran kereta Darwisya.

"Ha'ah. Tapi dont worry, dah call boyfriend i datang ambil." Cepat-cepat Darwisya menjawab. Dalam hatinya segera berdoa agar Zarif segera pergi dari situ sebelum Hakimi tiba. Darwisya tidak mahu Hakimi tersalah anggap. Hakimi orang yang cukup tenang namun dalam menghadapi situasi orang ketiga, cemburunya pasti membara.

"Saya dah kat sini biar saya tengok apa yang rosak." Lengan baju kemejanya dilipat kemas hingga ke siku dan bonet hadapan yang telah terbuka ditilik satu persatu komponen di dalamnya. Darwisya serba salah.

"Assalamualaikum..." Suara menyapa dibelakang Darwisya.

"Waalaikumussalam. Kimi..!" Hampir terjerit Darwisya apabila melihat Hakimi dibelakangnya.

Hakimi hanya diam. Langkahnya dihayun menuju ke arah Zarif. Darwisya jadi bimbang, dalam hatinya berdoa tidak putus-putus agar Hakimi tidak melakukan tindakan yang kasar.

Zarif leka membelek-belek komponen kereta Darwisya. Bahu Zarif disentuh perlahan oleh Hakimi.

"Assalamualaikum." Ujar Hakimi.

"Waalaikumussalam," Zarif lantas menoleh. Mereka berjabat tangan. Hakimi memperkenalkan dirinya dan mengucapkan terima kasih atas pertolongan Zarif terhadap kekasihnya, Darwisya. Kemudian lelaki bernama Zarif Asyraf itu pun berlalu pergi menuju ke arah BMW hitam yang di parkir 3 meter dari situ. Namun ekor matanya sempat memandang ke arah Darwisya yang sedang terkaku melihat situasi itu.

Hakimi memeriksa komponen di dalam kereta Darwisya. Memandangkan hari sudah pun jauh malam, kerosakan tersebut dirasakan tidak dapat dibaiki malam ini.. Bonet di tutup. Kemudian, bahu Darwisya dipaut lembut. Mereka berdua menuju ke kereta MyVi putih milik Hakimi yang diparkir berdekatan.

"Kereta awak rosak. Biar je situ. Esok ahad awak cuti kan. Kita datang sini ambil. Saya akan minta kawan tengokkan nanti." Senyuman Hakimi telah mati. Suaranya juga mendatar tanpa emosi. Bahasa manja Kimi, Sya juga tiada.

"Kimi marah Sya ke?" Wajah Hakimi dipandang dalam-dalam meminta kepastian. Pandangan Darwisya tidak berbalas.

"Kenapa nak marah. Awak rasa awak ada buat salah ke?" Pertanyaan berbalas dengan pertanyaan. Itu sudah cukup menggambarkan kemarahan Hakimi. Hakimi bukan jenis lelaki yang melenting dan memaki hamun apabila marah. Dia cuma diam dan berkata bila perlu. Diam Hakimi sudah cukup menjadi hukuman paling menyeksakan buat Darwisya.

Darwisya tidak tahu apa yang harus diperkatakan. Membuat penjelasan sekarang atau diam untuk memberi peluang kepada Hakimi mententeramkan emosinya. Sudah menjadi sikap Darwisya yang kekok pabila memujuk. Memikirkan risiko kemarahan Hakimi semakin meluap, Darwisya bercadang untuk diam. Hakimi dibiarkan fokus pada pemanduannya. Pandangannya dilemparkan ke luar tingkap sambil fikiran melayang entah ke mana. Tanpa sedar, badannya yang penat mengakibatkan mata semakin mengantuk dan akhirnya Darwisya terlelap.

Hakimi memandang Darwisya yang terlelap disisinya. Wajah lembut itu dipandang kejap-kejap supaya pemanduannya tidak terganggu.

'Mesti Sya penat kan?' Kata hati Hakimi. Menunggu sejak pukul 6 petang sudah tentu memenatkan buat Darwisya.

Dia tahu dan percaya bahawa Darwisya tidak harus dihukum begini. Dia juga sedar lelaki bernama Zarif yang baru dikenali tadi tidak harus dicemburui kerana dia tahu hati Darwisya masih  adalah untuknya. Namun, mengenangkan Zarif adalah kenalan Darwisya sejak 3 tahun lepas, Hakimi jadi hilang pertimbangan. Tambah lagi, gaya dan penampilan serta kereta milik Zarif menggambarkan kemewahan lelaki ini. Ini menggusarkan hatinya. Melihat pandangan Zarif terhadap Darwisya membuatkan hatinya semakin dipanah api cemburu. Namun akal dan iman membataskan segalanya. Jika tidak, sudah pasti berbekas muka lelaki itu ditumbuknya.

'Sya...kenapa Sya diam saja..kenapa tak jelaskan apa-apa kat Kimi? Kimi tunggu penjelasan Sya. Sya macam tak kisah je..' Hatinya berbisik.

*****

sambung lagi yaa...
any comment?

No comments: