Thursday, June 23, 2011

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 33

Pagi ahad yang sungguh indah.

Usai solat subuh Darwisya segera membantu ibunya menyediakan sarapan pagi. Ibu memilih untuk menyediakan hidangan bihun goreng. Darwisya pula memilih untuk membancuh seteko kopi panas. Sudah menjadi resam di rumah mereka, tidak sah sarapan pagi tanpa secawan kopi.

Siap bersarapan bersama ibu dan adik-adik, Darwisya melangkah keluar pintu rumahnya. Udara pagi yang segar dan nyaman dihirup nikmat. Nyamannya udara yang belum lagi tercemar dengan kesibukan kota yang bakal bermula tatkala matahari menjengahkan cahayanya nanti. Pagi ahad itu, Darwisya berkira-kira untuk tidak mahu ke mana-mana. Baru seminggu mula bekerja, cuti hujung minggu ini dirasakan adalah saat terbaik untuk dia berehat bersama ibu dan adik-adiknya.

"Assalamualaikum," Laung satu suara dari arah pintu masuk beranda rumahnya. Lamunan Darwisya terhenti.

"Waalaikumussalam. Ye bang...ada apa?" Di lihat lelaki yang sama untuk kali ke tiga bertandang ke rumahnya. Lelaki itu memegang sejambak bunga mawar merah bersulam putih yang digubah berbeza dengan jambangan sebelumnya. Yang ini nampak lebih menarik. Gubahannya lebih rapi dan segar.

Kenapa bunga ini lagi?
Kenapa dua warna ini pilihan si pemberi?
Siapa dia?

"Macam biasa lah. Cik, tandatangan sini," Pinta lelaki itu. Ruangan tandatangan pada buku yang disuakan ke arah Darwisya segera dipenuhkan.

Jambangan bunga kini bertukar tangan. Haruman bunga mawar segar itu menusuk rongga hidungnya. Matanya spontan dipejam erat. Wajah Hakimi tiba-tiba menerjah ruangan mindanya. Lelaki itu bagaikan sedang tersenyum penuh makna kepadanya. Satu perasaan indah menyelinap masuk ke setiap rongga tubuhnya.


Kad berwarna emas yang terselit dicelah jambangan bunga lantas dibaca.

Sya, 
Putih lambang suci,merah lambang sejati.
Bukan begitu Sya?
Daripada,Putera cinta hatimu, Ammar Hakimi

Untuk kali ke tiga dia menerima jambangan mawar merah putih daripada pengirim yang sama, kad ucapan bertulis tangan yang sama, dan mungkin juga dari kedai bunga yang sama kerana penghantar bunga juga adalah orang yang sama. Kali pertama menerima jambangan indah itu, Darwisya biarkan sepi. Kali kedua juga  begitu.Namun,masuk kali ketiga ini, Darwisya jadi tidak keruan. Dia mula ingin mengambil tahu.

"Bu, kenapa Ammar Hakimi selalu hantar bunga?" Tanya Darwisya pada ibunya.

"Dia sayang kakak. Kakak pun sama. Cuma kakak tak ingat dia. Mungkin dia sedang usaha nak kembalikan memori kakak pada dia." Jelas Mak Cik Jamilah. Darwisya mengerutkan dahinya. Dia tahu, Hakimi adalah lelaki yang kerap kali melawatnya ketika di awal-awal dia ditimpa musibah besar itu. Dia juga sedar, lelaki ini sudah lama tidak muncul dilayar matanya. Dia juga ingin sekali bertanya kepada empunya diri, mengapa lelaki itu menjauh pergi secara tiba-tiba. Seingat Darwisya, kali terakhir Hakimi menjenguknya ialah sebelum dia jatuh pengsan akibat stress ketika dalam usaha mengingati kisah lama. Itupun dua bulan yang lalu.

Entah apa khabar lelaki itu sekarang. Bukankah dia jauh di negeri Pulau Pinang. Apakah makna kiriman bunga yang tidak henti-henti ini? terlalu banyak persoalan di minda Darwisya.

Dia tahu anaknya runsing. Dia juga tahu, Hakimi mengharapkan sesuatu daripada semua usahanya. Doa ibu yang lahir dari hati kudus wanita tua itu segera terdetik.

'Ya Allah...permudahkan urusan anakku Ya Allah...' Bisik hati kecil seorang ibu.

Darwisya berlalu masuk ke dalam rumahnya. Jambangan itu dibawa ke dapur, lalu disusun molek ke dalam sebuah pasu jernih yang berisi air. Terasa sayang pula rasanya jambangan indah itu dibiarkan kering begitu sahaja. Lama bunga-bunga itu direnungnya. Melihat jambangan bunga yang cantik itu menenangkan hatinya. Entah mengapa dia berasa begitu bahagia.

'Cantiknya...' Desis hati Darwisya.

Ada sesuatu yang berbeza
 
Saat ku lihat senyum manis mu
Ada sesuatu yang tak bisa ku ungkapkan
Saat ku bertemu dengan dirimu
Satu keinginan terpendam di hati
Lagu itu sedang diputarkan dicorong radio di dapur rumah Darwisya. Entah mengapa bait-bait lirik itu menyentuh hati Darwisya.

Ya..Ada sesuatu yang terlalu dalam dirasakan dalam hatinya saat membayangkan wajah Ammar Hakimi. Lelaki itu hanya dikenali dalam diari usangnya. Namun, mendengar nama itu sudah cukup menggetarkan hatinya tanpa sebab. Ada sesuatu yang tidak mampu diungkapkan. Malah, Darwisya sendiri tidak faham. Rasa itu begitu tulus lahir dari hatinya.

Nada dering berlagu 21 Guns bermain di telefon bimbitnya.

"PUTERA"


Lama sudah panggilan dari 'putera' tidak diterima Darwisya. Sudah 2 bulan. Panggilan itu dijawab segera tanpa sempat nada dering itu habis.

"Assalamualaikum Ammar Hakimi. Kenapa awak bagi bunga?" Tanpa sempat salam yang diucap disambut Hakimi, Darwisya sudah melontarkan soalan.

"Waalaikumussalam Sya. Eh, tak sempat apa-apa lagi Sya dah tanya. Baru Kimi nak tanya, Sya ada dapat bunga tak?" Tanya Hakimi. Sengaja Hakimi bertanya begitu.

"Dah kali ke tiga. Buat apa semua ni Kimi? Sya tak faham," Tanpa sedar, Darwisya menggunakan kata ganti diri 'Sya' dan 'Kimi' yang sudah lama tidak digunakan. Sama seperti dulu.

Hati  Hakimi berulit bahagia. Bagaikan mahu tumpah air matanya saat mendengar kata ganti nama itu. Sebak hatinya. Memori-memori lama berulang tayang dimata hatinya.

"Hakimi! Hello..are u there?" Darwisya sedikit menjerit apabila sudah berkali-kali dia memanggil lelaki itu, namun, corong pembesar suara telefon bimbit bagaikan tidak berfungsi. Tiada jawapan.

Hakimi tersedar dari lamunan.

"Ya sayang. Kimi ada..." Jawab Hakimi.

"Kenapa panggil sayang? Siapa sayang kamu?" Darwisya rimas.

"Sya lah. em...tak pelah. Sya belum ingat Kimi lagi tu." Kecewa dirasakan Hakimi. Namun, dia tekad, perjuangan harus diteruskan. Dia tahu, dia pasti berjaya. Doa-doa harapan berlagu dihatinya. Dia tahu Allah mendengar permintaannya. Semoga Allah memakbulkannya.



bersambung...

5 comments:

fizam said...

huhuhu....terharunyerrr...teruskan menulis ye...xsbr nk tggu next episode...

Ika Ashari said...

penulis nape lama takde n3 baru dah? Dah nak 1 tahun dah takde n3 baru. Nak tau juga sambungannye

shazrina said...

teruskan menulis ye ..sebab saye nak membace :D ..salam kenal ..

shazrina said...

teruskan menulis ye ..sebab saye nak membace :D ..salam kenal ..

Rosmadi Shakri said...

sinopsois tak der ke,,, malas baca panjang2 :)