Monday, June 13, 2011

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 31

Darwisya menatang dulang berisi dua cawan kopi dan jemput-jemput ikan bilis menuju ke ruang santai di beranda rumahnya.

Dua bulan sudah berlalu. Memori yang kian jauh dengan Darwisya semakin datang kembali. Hampir pulih. Itu kata doktor. Hal-hal kerjaya juga sudah berjaya diingati. Namun dia belum benar-benar yakin untuk memulakan tugas. Syukur majikannya amat memahami.

Ibu menyerahkan sejambak bunga.

"Sya, ada coklat dan bunga untuk Sya. Ibu tak tahu lah siapa beri. Kimi agaknya. Sebab ada orang dari kedai bunga yang hantar." Kata ibu sambil menghirup kopi.

Kad yang terselit dicelah-celah kuntuman bunga mawar merah itu digapai dengan penuh tanda tanya.

Buat Darwisya Qaisara tersayang,


Moga si cantik manis saya ni sihat selalu.


Love,
Zarif Asyraf.

-----

Usai solat maghrib, Darwisya duduk berteleku di atas tikar sejadah. Corak  sejadah berlambang Baitullah itu direnung dalam-dalam. Mindanya berputar ligat memikirkan semua kejadian siang tadi.

kenapa kad tu Zarif yang bagi?
kenapa bukan Kimi seperti yang ibu jangka?
Zarif siapa?

hati Darwisya dilambung ombak. Minda Darwisya kacau. Semuanya sudah kembali kepada asal. Tapi mengapa lelaki bernama Zarif dan Hakimi terlalu sukar untuk diingati dan dikenang? Sesungguhnya Tuhan amat mengujinya saat ini.

Nada dering korus lagu 21 Guns berlagu di telefon bimbitnya.

'Aina Zulaikha - Work'

siapa dia? Tanya hati Darwisya.
panggilan itu disambut.

"Assalamualaikum Sya." Sapa pemanggil.

"Waalaikumussalam.Siapa ni?" Tanya Darwisya.

"Akak la..Kak Aina.Your boss." Aina menjelaskan.

Darwisya terpaku sejenak. Mata dipejam rapat. Perlahan-lahan dia terimbau suasana pejabat tempat kerjanya. Seorang wanita cantik dipanggil "kak Aina".

Ya..ya.. dia Aina Zulaikha.

"Maaf kak. Sya masih lupa-lupa lagi." Akui Darwisya tanpa selindung. dia redha sekiranya Kak Aina sudah lelah dengan cutinya yang sudah lebih dua bulan.Darwisya akur. Sesungguhnya dia sendiri menyedari semua majikan sudah pasti tidak mahu kerugian akibat menggaji kakitangan sepertinya.

"Kak Aina call nak tanya. Sya dah sihat ke? Tadi petang akak call ibu Sya. Dia kata, Sya dah makin baik. Tu yang akak call." Jelas kak Aina. Sungguh mulia hati majikannya ini. Sudi menelefon Darwisya semata-mata untuk mengetahui perkembangan kesihatan dirinya. Darwisya terharu.

"Thanks kak Aina. Sya dah ambil cuti lama sangat. Kalau syarikat nak ambil tindakan berhentikan Sya pun tak apa kak.Sya faham." Akur Darwisya.

"Eh. jangan macam ni Sya. Akak dah bincang dengan Papa akak. Dia kata, nanti Sya sembuh mungkin kita akan serapkan Sya ke bahagian lain. Sebab, sepanjang Sya cuti, akak terpaksa replace Sya punya position. Susah sikit akak tak ada pembantu. Jadi, mungkin kalau Sya masuk nanti papa akak akan arrange semula ya Sya." Jelas Aina Zulaikha panjang lebar. Dia tahu Darwisya Qaisara dipagut rasa risau. Dia tidak mahu menambah beban di bahu Darwisya. Dia tahu emosi Darwisya sangat terganggu akibat perbuatan suaminya. Dia mendengar ucapan Zarif kepada Darwisya ketika di pantai dulu. Dia juga tahu sejambak mawar merah yang dihantar kepada Darwisya. Dia juga tahu panggilan-panggilan yang dibuat kepada Darwisya dengan tujuan menarik perhatian gadis manis itu.

Hati wanitanya diulit cemburu pada asalnya. Namun, iman dan akalnya bertindak waras. Darwisya Qaisara harus dibantu.


***bersambung ya.***

No comments: