Tuesday, June 21, 2011

Cinta Kita Bawa Ke Syurga - 32

Alhamdulillah. Setelah seminggu Aina merisik khabar Darwisya Qaisara, gadis itu nekad memulakan tugas kembali di Aswad Berhad. Atas permintaan Aina Zulaikha kepada papanya, pemilik Aswad Berhad, Darwisya ditugaskan semula bekerja di posisi yang sama seperti sebelumnya. Aina punya agenda tersendiri kali ini. Jika Aina membiarkan Darwisya jauh dari pantauannya, dia khuatir suaminya akan mengambil kesempatan ke atas Darwisya. Dia juga tekad kali ini, perkahwinan antara dia dan Zarif harus dipertahankan.

Ya.. memang harus dipertahankan. Demi bayi yang dikandung ini. nasib si anak harus diperjuangkan. Dulu memang Dira, anak kecil berusia setahun itu bukan anak kandung Zarif. Tapi kini benih yang membesar dalam rahimnya saat ini adalah darah daging Zarif Asyraf. Dia rela janin kecil itu membesar dalam rahimnya itu atas alasan Zarif sudahpun sudi menerima dirinya seadanya.

Ya. Zarif benar-benar berbeza dua bulan lepas. Zarif seolah miliknya sepenuh jiwa dan raga. Perhatian Zarif tertumpah hanya pada Aina seorang. Lantaran, si anak kecil Adira turut terasa tempias bahagia. Si kecil itu disayangi Zarif, ditatang bagai minyak yang penuh oleh si ayah. Tidak lagi  dipandang sepi.

Namun itu cuma seketika. Pertemuan antara Darwisya dan Zarif di pantai dua bulan lalu memekarkan kembali cinta Zarif Asyraf. Suaminya kembali kepada asal. Kembali kepada suasana di awal mendung perkahwinannya. Suaminya lebih banyak termenung dan senyum sendiri. Aina tahu, dalam hati dan minda Zarif ada Darwisya Qaisara. Ada gadis itu.

------

'Apa khabar Sya di sana?' hati Kimi dilanda persoalan. Setiap kali tubuhnya direbahkan di katil. Mindanya berputar ligat mengingatkan kekasih hati yang dibiar sepi di selatan tanah air. Bukan Kimi tak rindu. Mahu sahaja dia terbang ke rumah Darwisya dan dipeluk cium gadis pujaan hatinya itu. Namun, akalnya kerap kali berkata 'tidak'. Kimi tahu, Darwisya harus diberi ruang. Gadis itu akan semakin parah jika terlalu diberi tekanan untuk mengingat semula. Kimi ingat pesan doktor. Gadis itu hanya diperhatikan dari jauh. Khabar berita gadis itu hanya diketahui dari orang-orang terdekat Darwisya, samada ibu atau adik-adiknya.

Kimi menahan diri untuk menghubungi Darwisya. Dia masih ingat, ketika itu dia datang menjenguk si gadis. Dan   mereka berbual-bual di ruang tamu.

"Hakimi! Awak siapa sebenarnya. Saya betul-betul tak dapat ingat awak." Gadis itu benar-benar tertekan.

"Sya, saya tak paksa Sya ingat saya. Take your time dear. " Hakimi serba tidak senang. Gadis di depannya dilihat memegang kepala dan matanya terpejam erat seperti menahan sakit. Gadis itu lantas bangun dari sofa.

Sesaat kemudian.

Darwisya rebah. Syukur Hakimi berada dekat dengan dia. Gadis itu disambut dan dikendong menuju ke keretanya. Hakimi dan Makcik Jamilah bergegas ke hospital.

Tekanan punca Darwisya rebah. Hakimi ingat itu.

-----

Namun, kini, sudah hampir 3 bulan. Apakah si dia sudah menemui kembali ingatan yang 'terbang' itu?

"Assalamualaikum Makcik," Sapa Hakimi. Kimi menghubungi ibu Darwisya.

"Waalaikumsalam nak. Kimi lama dah tak telefon mak cik. Sya dah mula kerja semalam." Jawab Mak Cik Jamilah sambil menjelaskan perihal Darwisya kepada Hakimi. Fikiran wanita tua itu seolah tahu gelodak minda Kimi yang meronta-ronta ingin mengetahui khabar berita Darwisya Qaisara kesayangannya.

"Ye ke makcik. Sya dah sihat ya? Alhamdulillah..." Ucapan pujian tanda kesyukuran diucapkan dengan penuh perasaan. Sesungguhnya hati kecilnya tidak putus-putus mengucap syukur. Saban hari dia berdoa agar Darwisya segera sembuh. Kesembuhan gadis itu amat-amat didambakan.

"Luka kepala dah lama sembuh. Cuma sesetengah perkara Sya masih belum dapat ingat." Makcik Jamilah menjelaskan. Wanita itu turut memberitahu Hakimi bahawa Darwisya masih belum dapat mengingat jejaka itu.

"Cubalah Kimi buat apa-apa yang membantu Sya. Doktor kata, Sya sudah boleh dibantu untuk mengingat semula. Dia tak lagi meronta kesakitan saat diberi tekanan untuk mengingat. Tak macam masa baru-baru kemalangan dulu." Jelas Mak Cik Jamilah.

"Ye ke makcik? Insya allah.. Kimi pun ada fikir macam tu." Jawab Kimi ringkas. Agenda mula di atur di kotak fikirannya. Hatinya diulit bahagia. Kimi bersangka baik. Dia pasti, pelangi indah cinta mereka akan muncul semula.

Lantas dia segera menghubungi pemilik sebuah kedai bunga. Sejambak mawar putih bersulam merah ditempah khas buat yang tercinta.

Hakimi masih ingat kata-kata Darwisya.

"Sya suka bunga. Paling Sya suka, bunga mawar. Setiap warna punya maksud tersendiri. Putih lambang suci. Merah lambang sejati."


*****
bersambung lg.

No comments: